Menu

Tentang Dangdut Masa Kini


Musik dangdut muncul pada pertengahan abad ke-20 dari keinginan musisi muda urban Indonesia untuk mengembangkan gaya musik pan-Indonesia yang modern dan menarik bagi semua strata sosial ekonomi. Untuk itu, para musisi yang inovatif menyesuaikan apa yang disebut musik Melayu (juga disebut orkes Melayu, secara harfiah “orkestra Melayu”) di Sumatra utara dan barat dan menyuntikkannya dengan unsur-unsur tradisi populer lainnya.

Musik Melayu sendiri merupakan bentuk sinkretis, produk dari pertemuan antara tradisi musik lokal, Timur Tengah, India, dan Barat. Komposisi suku Melayu beragam, dengan suling, tambur-tajuk bergaya tambur (yang pada dasarnya berasal dari Timur Tengah), biola, dan berbagai macam kecapi yang dipetik di antara instrumen yang paling umum. Lagu-lagu itu biasanya dinyanyikan dalam bahasa Indonesia (sebuah dialek Melayu), meskipun kadang-kadang beberapa dinyanyikan dalam bahasa Arab. Untuk musisi-musisi dasar Melayu ini ditambahkan fitur-fitur musik India — dan yang terkait Malaysia — termasuk musik orkestra melodis ala India serta karakter berirama yang berakar dari India. Terutama, mereka memasukkan tabla India (sepasang drum berkepala tunggal), yang terdengar sebagai sosok ritmik berulang yang diekspresikan secara verbal sebagai dang-dut (dengan penekanan pada suku kedua). Dari ritme yang meresap inilah genre baru itu menarik namanya. Meskipun tidak ada elemen tunggal dari musik baru itu adalah khas Indonesia, kombinasi unsur-unsurnya menghasilkan bentuk khas Indonesia.

Kekuatan utama di balik pengembangan dangdut adalah Rhoma Irama, meskipun Elvy Sukaesih, mitra bernyanyi Rhoma selama beberapa tahun, dan A. Rafik juga merupakan salah satu pelopor penting dari genre ini. Sementara banyak seniman tetap agak konservatif dalam upaya dangdut mereka, Rhoma mulai mendorong genre ke arah baru pada abad ke-20 nanti. Sebagai mantan musisi rock, ia sangat bertanggung jawab untuk mengerjakan ulang suara dangdut melalui penambahan synthesizer, drum set, gitar listrik, dan bass; Namun, ia mempertahankan sosok berirama dang-dut (baik di drum, di bass, atau di keduanya), ornamen gaya India, dan bahasa Indonesia, yang semuanya telah menjadi ciri khas dari genre. Rhoma juga mengubah repertoar dangdut dari lagu-lagu romantis ringan ke arah lagu-lagu yang ditujukan untuk menekan masalah sosial dan mendesak pendengar untuk memahami ajaran-ajaran Islam. Dalam proses menciptakan wajah baru untuk dangdut, Rhoma sendiri mengambil persona dari idola rock gaya Barat, tidak hanya di panggung tetapi juga di layar sebagai bintang dari banyak film dangdut yang menjadi sensasi box-office di seluruh negeri. . Sebagian besar film-film ini mempresentasikan pesan-pesan moralistik Muslim yang dikodekan dalam narasi keabadian-ke-kemakmuran.

Musik dangdut meningkat pesat dalam popularitas, menghasilkan apa yang menjadi mania musik nasional pada tahun 1970an dan 1980an. Pada saat itu, musik ini terutama menarik bagi kaum muda Muslim kelas bawah dan menengah bawah, sementara itu secara luas dikecam oleh kelas atas dan pemerintah sebagai kerugian vulgar bagi masyarakat. Memang, banyak lagu dangdut yang dirilis selama periode itu dilarang dari radio pemerintah dan siaran televisi. Namun, pada tahun 1990-an, pemerintah telah menganggap musik sebagai lambang penting dari pembangunan Indonesia, dan, terlebih lagi, musik telah menarik banyak pengikut melintasi batas-batas sosioekonomi. Meskipun mania telah surut pada pergantian abad ke-21, musik dangdut tetap menjadi bentuk hiburan yang populer dan lazim, terutama dalam bentuknya yang lebih ringan, di klub dansa, di pesta-pesta, dan di berbagai tempat konser di seluruh Indonesia dan Melayu. -berbicara daerah Asia Tenggara.

Sumber : Duniamp3

Leave a reply


Your email address will not be published. Required fields are marked *